Alfred Adler

on Senin, 17 September 2012

Alfred Adler lahir di pinggiran kota Wina pada tanggal 7 Februari 1870 dalam keluarga Yahudi, dia anak kedua dari enam bersaudara. Dia tumbuh dalam lingkungan dimana orang-orang memiliki berbagai jenis latar belakang kehidupan, Adler menghabiskan masa kecilnya bermain dengan teman-teman sebayanya termasuk anak-anak Yahudi dan bukan Yahudi keduanya kalangan menengah dan kalangan bawah. Itu tampak seperti perjalanan panjang dengan berbagai aspek sosial kepribadian yang bersumber dari pengalamannya sejak awal. Adler rupanya sejak awal memiliki keinginan untuk menjadi seorang dokter. Dia memulai karirnya sebagai seorang optamologis (Opthamologist), tapi kemudian beralih pada praktik dokter umum dan membuka praktik di daerah Wina. Pada tahun 1902 Adler bertemu Sigmund Freud, dan selama 9 tahun kemudian Adler resmi menjadi anggota Psikoanalisis Sosial di Wina. Adler kemudian beralih pada psikiatri dan pada tahun 1907 dia bergabung dengan kelompok diskusi Freud. Setelah menulis makalah tentang inferioritas organik, yang sedikit sejalan dengan pendapat Freud, maka untuk pertama kalinya dia menulis tentang makalah insting perusak yang tidak disepakati Freud dan kemudian makalah tentang perasaan inferioritas anak-anak yang memakai konsep-konsep seksual Freud secara metaforis, bukan secara harfiah sebagaimana yang dimaksud Freud. Walaupun Freud mengangkat Adler sebagai Presiden Viennese Analitic Society dan Co-editor dari terbitan berkala organisasi, Adler tetap mengkritik pandangan Freud. Perdebatan antara pendukung Adler dan pendukung Freud diadakan, tapi acara berakhir dengan keluarnya Adler dan 9 anggota lain dari organisasi tersebut dan mendirikan The Society for Free Psikoanalysis pada tahun 1911. Yang kemudian berubah menjadi The Society for Individual Psychology.

Teori Adler Mengenai Dinamika Kepribadian
Mengatasi Inferioritas dan Menjadi Superior
Bagi Adler, manusia dimotivasi oleh satu dorongan utama-dorongan untuk mengatasi perasaan inferioritas dan menjadi superior. Dengan demikian, perilaku kita pada dasarnya ditentukan oleh masa depan yang kita bayangkan-dengan tujuan dan harapan. Didorong oleh perasaan inferioritas, ditarik oleh keinginan untuk lebih superioritas, kita menghabiskan hidup kita berusaha untuk menjadi seperti hampir sesempurna mungkin. Inferioritas, bagi Adler, berarti merasa lemah dan tidak terampil dalam menghadapi tugas-tugas yang harus diselesaikan. Ini tidak berarti yang inferior dengan orang lain dalam arti umum, meskipun tidak berarti bahwa kita membandingkan kemampuan khusus kita dengan orang lain yang lebih tua dan lebih berpengalaman. Konsep Adler tentang superior hampir sama seperti gagasan Jung mengenai transendensi dan merupakan pelopor realisasi diri, atau aktualisasi diri, diusulkan oleh Horney, Maslow, dan lain-lain. Sekali lagi, dengan konsep ini, Adler bukan berarti menjadi lebih baik dari orang lain atau lebih di atas mereka. Dengan berjuang untuk superioritas, Adler berarti selalu berusaha untuk menjadi sesuatu yang lebih baik-untuk menjadi lebih dekat dan lebih dekat kepada seseorang yang merupakan tujuan ideal. Apakah perasaan inferioritas yang melahirkan tujuan untuk superioritas, dan bersama-sama mereka membentuk “drive ke atas” yang mendorong kita terus bergerak “dari minus ke plus … dari bawah ke atas” (Adler, 1930, p.398). Drive ini, menurut Adler, adalah bawaan dan merupakan kekuatan semua drive yang lain. Adler mengatakan inferioritas, sangat normal: semua dari kita memulai hidup dari kecil, makhluk yang lemah. Sepanjang hidup, inferioritas muncul terus-menerus seperti kita memenuhi tugas-tugas baru dan asing yang harus dikuasai. Perasaan ini adalah penyebab dari semua perbaikan perilaku manusia. Sebagai contoh, orang dewasa 40 tahun yang memperoleh promosi merasa kalah dalam posisi barunya sampai ia belajar bagaimana menangani tugas baru. Setiap kali kita menghadapi tugas baru, kesadaran awal inferioritas diatasi untuk mencapai superioritas. Beberapa kondisi seperti memanjakan dan mengabaikan dapat mengakibatkan seseorang untuk mengembangkan kompleks inferioritas atau superioritas. Kedua kompleks ini berkaitan erat. Kompleks superioritas selalu menyembunyikan atau-mengkompensasi-perasaan inferioritas, dan kompleks inferioritas sering menyembunyikan perasaan superioritas. Misalnya, orang yang sombong dan berusaha untuk mendominasi orang-orang yang dalam beberapa hal lebih lemah dari dirinya mungkin akan menunjukkan sebuah kompleks superioritas. Pada kenyataannya, orang merasa tidak mampu, tetapi dengan memanggil perhatian pada dirinya dan dengan mendorong orang lain di sekitar, ia dapat berpura-pura menjadi lebih unggul. Seseorang yang terus-menerus depresi dan putus asa dapat mengembangkan alasan untuk tidak berjuang untuk perbaikan diri dan memperoleh layanan khusus dari orang lain. Orang ini mungkin sebenarnya merasa berhak untuk layanan ini karena rasa superioritas yang tersembunyi dari keyakinan bahwa semua masalah bukan semata dari kesalahannya.
Diri yang Kreatif
Diri kreatif adalah prinsip penting dalam kehidupan manusia, sebagai penggerak utama, pegangan filsafat, yang pada akhirnya menjadi penyebab pertama dalam  menentukan perilaku manusia (Adler, 1978; Ansbacher, 1971). Diri kreatif sulit untuk digambarkan karena orang tidak dapat melihatnya secara langsung, tetapi hanya dapat melihatnya lewat manifestasi atau pengaruh-pengaruhnya saja. Inilah yang mengantarai antara perangsang yang dihadapi individu dengan respon yang dilakukannya. Diri yang kreatif membentuk kepribadiannya sendiri atau yang memberi arti kepada hidup, yang menetapkan tujuan serta membuat alat untuk mencapainya. Menurut Adler, keturunan atau hereditas hanya membekalinya dengan “kemampuan-kemampuan tertentu”, dan lingkungan hanya memberinya “kesan-kesan tertentu”. dua kekuatan (kemampuan dan kesan), dalam kombinasi dengan cara ia mengalaminya dan menafsirkan keturunan dan lingkungan yakni interprestasinya tentang pengalaman-pengalaman adalah membentuk “batu bata” atau dengan kata lain sikapnya terhadap kehidupan, yang menghubungkan dunia  ini dengan dunia luar Konsep Adler tentang kreativitas diri antimechanistic jelas mencerminkan pandangan tentang kepribadian: manusia bukanlah penerima pasif pengalaman tetapi seorang aktor dan inisiator perilaku. konsep ini menggarisbawahi pandangan Adler sebagai kepribadian dinamis, bukan statis: orang itu terus bergerak melalui kehidupan, aktif menafsirkan dan menggunakan pengalaman semua. dan mendukung gagasan bahwa kepribadian unik: setiap orang menciptakan kepribadiannya dari bahan mentah keturunan dan pengalaman.

Minat Sosial
Konsep Adler mengenai minat sosial tidak mudah untuk didefinisikan. Persoalan penting dalam dorongan kearah kesempurnaan adalah ide dari minat sosial atau kepekaan sosial (dalam bahasa Jerman istilah ini disebut Gemeinschaftsgefuhl atau “perasaan berkelompok”). Jika disandingkan dengan holisme-nya Adler, kita dapat dengan mudah melihat bahwa setiap orang yang “didorong kearah kesempurnaan” pasti mempertimbangkan lingkungan sosialnya. Sebagai makhluk sosial kita tidak akan eksis tanpa adanya orang lain. Ini tetap berlaku pada diri orang yang anti sosial sekalipun. Meskipun kapasitas untuk minat sosial adalah bawaan. Adler mengatakan, terlalu kecil atau lemah-setidaknya pada saat ini dalam evolusi manusia-untuk mengembangkan sendiri (Ansbacher dan Ansbacher, 1956). Sebagai hasilnya itu adalah tanggung jawab ibu, sebagai “orang lain pertama siapa anak pengalaman,” untuk mengembangkan potensi bawaan pada anak. jika ibu tidak “membantu anak memperpanjang minatnya untuk orang lain,” anak akan tidak siap untuk memenuhi persoalan hidup dalam masyarakat. Adler percaya bahwa dalam situasi tipis, sistem pendidikan atau beberapa bentuk terapi harus substitusi untuk pelatihan orang tua, lihat Kotak 5.2. Menurut Adler, adalah minat sosial yang memungkinkan seseorang untuk berjuang untuk keunggulan dalam cara yang sehat dan kurangnya itu yang mengarah ke fungsi maladaptif: Semua kegagalan-neurotik, psikotik, penjahat, pemabuk, masalah anak-anak, bunuh diri, cabul, dan pelacur-adalah kegagalan karena mereka kurang dalam minat sosial. mereka mendekati masalah pekerjaan, persahabatan, dan seks. iTanpa keyakinan bahwa masalah mereka dapat diselesaikan dengan kerjasama. makna mereka berikan kepada hidup adalah makna pribadi. Tidak ada orang lain yang diuntungkan oleh pencapaian tujuan mereka…. Tujuan mereka sukses adalah tujuan superioritas pribadi dan kemenangan mereka memiliki makna hanya untuk diri mereka sendiri. (Ansbacher dan Ansbacher, 1956, p.156). Konsep minat sosial menjelaskan bagaimana mungkin bagi semua orang berjuang untuk keunggulan sekaligus. Pada akhirnya, minat sosial terdiri dari orang-orang yang berusaha untuk “kesempurnaan” masyarakat karena mereka berusaha untuk individu mereka sendiri “kesempurnaan.” Dalam pengertian ini, “adalah minat sosial kompensasi yang benar dan tak terelakkan untuk semua kelemahan alami manusia individu.” (Adler, 1929, hal.31). kami berusaha untuk mengatasi inferiorities ourparticular membawa kita berjuang untuk memperbaiki masyarakat secara keseluruhan. Keadaan kesempurnaan terhadap yang kita semua berusaha adalah satu di mana individu dan masyarakat hidup, cinta dan bekerja bersama secara harmonis Pengertian tentang minat sosial dan berjuang untuk keunggulan sangat erat. Menurut Adler, manusia yang sehat yaitu pada saat yang sama ia berusaha untuk keunggulan sendiri membantu orang lain untuk mencapai tujuan mereka lain. Menurut Adler, untuk orang yang sehat dan masyarakat yang sehat dalam pengembangannya, harus ada interaksi konstan antara kepedulian untuk diri sendiri dan kepedulian untuk orang lain.

Penelitian Khas Adler mengenai Urutan Kelahiran
Sejalan dengan perhatian Adler terhadap penentu sosial kepribadian, ia mengamati bahwa kepribadian anak sulung, anak tengah, dan anak bungsu dalam satu keluarga akan berlainan.
Anak Pertama
Menurut Adler, anak pertama memiliki posisi yang unik, yaitu sebagai anak satu-satunya pada suatu waktu, dan kemudian mengalami pergeseran status ketika anak kedua lahir. Anak pertama awalnya mendapatkan perhatian utuh sampai terbagi saat adiknya lahir. Peristiwa tersebut mengubah situasi dan pandangan anak pertama terhadap dunia. Bila anak pertama berusia lebih tua 3 tahun atau lebih ketika memiliki adik, maka biasanya akan merasa permusuhan dan kebencian terhadap adiknya.
Anak Kedua
Sifat anak ini selalunya lebih agresif berbanding dengan anak sulong. Dia selalu dibantu dalam banyak perkara dan sentiasa ada penyokong di belakang kejayaannya –sama ada ibu, bapa atau kakak atau abangnya. Dia turut mempunyai daya saing yang lebih tinggi dan sering kali berlumba- lumba untuk menjadi yang lebih baik daipada adik- beradiknya yang lain. Anak kedua boleh menjadi seorang yang degil atau cuba dilihat menyerlah daripada orang lain dalam apa- apa perkara.
Anak Terakhir
Anak bungsu adalah anak yang dimanjakan. Sama seperti anak sulung, kemungkinan ia akan menjadi anak yang bermasalah dan menjadi orang dewasa yang neurotik dan tidak mampu menyesuaikan diri.


0 komentar:

Poskan Komentar